Salah satu hikmah malam al-Qadr “disembunyikan”
March 24, 2017
Peranan istri shalihah
March 26, 2017

10 Malam Terakhir Ramadhan

Fokus beribadah

Fokuslah beribadah ketika Ramadhan telah memasuki 10 malam terakhir. Jangan manfaatkan waktu anda untuk bekumpul di pasar. Bukankah lebih baik apabila kita membeli segala kebutuhan hari raya sebelum 10 malam terakhir Ramadhan tiba?

Jangan seperti wanita yang mengurai jalinan benang

لاَ و ا يِ ك ون و َت ْ تَّال َك اَ تَضَقَن ه
َ
لْ ْ زَغ ِ نِم دْعَب ة اا َّق و َ اث َكْنَأ ْ ذ ون ِخَّتَت ك م ا َان َمْيَأ ْ لَخَد ْ ك م َنْيَب ن
َ
َ أ ك ون َت
َ ةَّأ م يِه ىَبْ ر
َ
ْ أ نِم اَ ةَّأ م مَّنِ إ ۚ َّ ل وك م ْبَي ِ اللّ َّ هِب نَنِِّيَي ب َلَ و ۚ ْ َ ك م َل ِ مْوَي اَ ةَام َيِقْال م ْ ك ِ ت م ْن يه ِف َ ف ون ِ لَتْخَت

“Dan janganlah kamu seperti seorang wanita yang mengurai benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, dan menjadi cerai berai kembali. Kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.” [an-Nahl : 92].

Artinya, janganlah anda seperti seorang wanita yang telah menjahit dan memintal baju. Namun, dia mengurainya sepintal demi sepintal setelah baju tersebut selesai.

Serupa dengan wanita tersebut adalah mereka yang semangat beribadah di dua puluh hari awal bulan Ramadhan, namun ketika sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan tiba, di mana waktu tersebut merupakan ‘pasar akbar’ untuk beramal shalih, mereka meninggalkannya dan malah sibuk berbelanja di pasar.

Padahal Aisyah radhiallahu ‘anha pernah mengatakan, َ

ان َك س ول َ ِ ر ىَّ الله لَص ِ الله َ هْيَلَع مَّل َسَ و دِ يِ هَتْجَي ِ ف ،ِ ر ْشَعْال رِ اخ َ و َ ْ اَ الْ م
َ
لا دِ يِ هَتْجَي ِ ف هِرْيَغ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat bersungguhsungguh pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan melebihi kesungguhan beliau di waktu yang lainnya.”

Teladan yang baik

Pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersungguh-sungguh dalam beribadah. Beliau menghidupkan malam dengan ibadah dan membangunkan keluarga beliau untuk turut mengisi malam dengan ibadah. Beliau melaksanakan shalat hingga kaki membengkak. Beliau pun menangis hingga air mata membasahi jenggot dan tempat sujud.

Demikian pula kondisi para sahabat. Mereka memanjangkan shalat mereka hingga mendekati waktu sahur. Dan setelah sahur, mereka kembali melakukan shalat hingga bertopang pada tongkat karena begitu lama berdiri.
Memberi makan Memasak makanan dan mengirimkannya ke masjid untuk dikonsumsi merupakan amalan dengan ganjaran pahala yang besar. Terlebih lagi jika makanan tersebut diperuntukkan bagi orang-orang yang tengah beri’tikaf dan shalat di 10 malam terakhir bulan Ramadhan. Terdapat kemuliaan yang besar ketika melayani mereka. Dan apabila memberi makan memiliki keutamaan yang besar, maka tentu keutamaan yang lebih besar dari itu dapat diperoleh apabila makanan tersebut disajikan sebagai hidangan berbuka puasa atau hidangan sahur.         Dan keutamaan yang lebih juga diperoleh jika yang memakannya adalah orang-orang yang rajin melakukan ketaatan dan ibadah.

Facebook Comments