Shalat Tarawih dan qiyam Ramadhan
April 1, 2017
Mencari-cari masjid ketika Hendak Sholat Tarawih
April 2, 2017

Kaffarah dan Qadha

Qadha ibarat adaa Qadha puasa Ramadhan serupa dengan puasa Ramadhan itu sendiri. Dengan demikian:

1. Wajib untuk berniat di malam hari

2. Tidak boleh membatalkan puasa qadha apabila telah dimulai

3. Puasa qadha boleh dilakukan secara berurutan maupun tidak berurutan berdasarkan keumuman firman Allah ta’ala,

ْ ةَّدِعَف نِم َ ام َّيَأ رَ أ خ

“Maka wajib baginya mengqadha puasa sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.” [al-Baqarah : 185].

Qadha adalah utang

Mengqadha puasa Ramadhan merupakan hutang yang wajib dipenuhi. Dan di antara ketentuannya adalah sebagai berikut:

1. Wajib berniat di malam hari. Tidak boleh dibatalkan apabila telah berpuasa karena puasa qadha adalah puasa wajib.

2. Boleh melaksanakan puasa qadha secara berurutan ataupun tidak berurutan.

3. Izin suami tidak dipersyaratkan apabila suami sedang ke luar kota. Sebaliknya, jika suami tidak bepergian, maka wajib meminta izin. Diperkecualikan dari hal tersebut, apabila waktu untuk mengqadha puasa sebelum Ramadhan tiba sudah sangat sempit. Aisyah radhiallahu ‘anha mengatakan, َ

ان َك َّ ك ون َي يَ لَع ْ مْوَّ الص َ نِم ان َضَمَ اَ ، ر مَف يع ِطَتْسَ ْ أ ن
َ
أ لاِ هَي ِضْقَأ يِ إ َ ف ان َبْع َش

Saya pernah mempunyai hutang puasa Ramadhan, dan saya tidak mampu mengqadhanya hingga bulan Sya’ban tiba.”79

Mendahulukan pelaksanaan puasa wajib Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa wanita muslimah perlu mendahulukan pelaksanaan puasa wajib daripada puasa enam hari di bulan Syawal:  Hadits qudsi, di mana Allah berfirman, َ

و
َ
َ ما َّ بَّرَقَت ي
َ
لِ يِ إ دْبَع ءْي َ شِب َّ بَحَأ ى
َ
لِ اَّ إ مِم َ ت ه ْضَرَتْاف ِ ع هْيَل

“Dan tidaklah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai dari melaksanakan kewajiban yang Aku tetapkan kepadanya.”80

4. Ulama telah menyatakan bahwa pelaksanaan puasa wajib memiliki pahala yang lebih besar daripada pelaksanaan puasa sunnah.

5. Memulai pelaksaan ibadah yang wajib lebih cepat dalam menggugurkan kewajiban.

6. Redaksi hadits,

 ْ َ نَم َ ام َص ان َضَمَ َّ ر ث م اًّ هَعَبْتَأ ت ِ ْ س ، نِم َ ال َّو َش ِ ان َك ِ ام َي ِصَك رْهَّ الد

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan kemudian melanjutkannya dengan puasa 6 hari di bulan Syawal, maka seakan-akan dia melaksanakan puasa selama setahun.”

secara tekstual mempersyaratkan selesainya puasa qadha Ramadhan sebelum menunaikan puasa sunnah 6 hari di bulan Syawal agar pahala yang tercantum dalam hadits dapat diperoleh.

Pahala puasa qadha dan puasa sunnah

Setiap wanita yang terbiasa berpuasa Senin dan Kamis, maka dia boleh memanfaatkan puasanya tersebut untuk mengqadha puasa Ramadhan yang telah ditinggalkan, dengan syarat puasa pada hari tersebut diniatkan untuk mengqadha.

Dengan demikian, harapannya dia dapat memperoleh dua ganjaran pahala, pahala puasa qadha dan pahala puasa sunnah, mengingat karunia Allah sangat luas terhadap hamba-Nya.

Wanita yang tidak mampu menunaikan puasa qadha karena udzur

Setiap wanita yang mengalami udzur sejak Ramadhan tahun lalu seperti hamil, melahirkan, nifas, dan menyusui yang terus berlanjut hingga masuk ke Ramadhan berikutnya, maka dia memperoleh dispensasi untuk tidak berpuasa. Dia tidak berdosa karena hal tersebut, tidak pula berkewajiban membayar kaffarah. Dia hanya berkewajiban untuk mengqadha puasa ketika udzur tersebut berakhir.

Orang yang telat menunaikan qadha puasa Ramadhan

Setiap orang yang tidak mampu berpuasa di bulan Ramadhan berkewajiban untuk mengqadha puasa sebelum tiba Ramadhan berikutnya.

Apabila dia belum menunaikan puasa qadha hingga tiba Ramadhan berikutnya, maka hal ini tidak terlepas dari dua kondisi:

1. Orang tersebut memiliki udzur, seperti seorang yang sakit dan dalam kondisi tersebut hingga tiba Ramadhan berikutnya. Orang tersebut tidaklah berdosa dan hanya berkewajiban mengqadha puasa Ramadhan ketika telah sembuh.

2. Orang yang tidak memiliki udzur, seperti seorang yang memiliki kesempatan untuk mengqadha namun dia lalai untuk segera mengerjakan. Orang yang memiliki kondisi demikian, berkewajiban melakukan tiga hal, yaitu:

a. Berdosa, dan oleh karenanya wajib bertaubat

b. Mengqadha puasa yang ditinggalkan, dan

c. Memberi makan satu orang miskin untuk setiap hari yang ditinggalkan.

Mengqadha puasa pada hari Jum’at Pertanyaan: Ada seorang yang memiliki hutang puasa Ramadhan kemudian dia mengqadha puasa tersebut pada hari Jum’at. Apakah tindakannya tersebut telah tepat?

Jawaban:
Apabila tujuan puasa tersebut dilakukan bukan dikarenakan hari Jum’at, di mana dia melakukan puasa di hari tersebut karena ingin mengqadha puasa wajib atau melakukan puasa Arafah yang bertepatan dengan hari Jum’at, maka tidak mengapa berpuasa pada hari tersebut.

Orang yang wafat dan memiliki utang puasa Ramadhan

Seorang yang meninggal dan memiliki utang puasa Ramadhan memiliki kondisi sebagai berikut:

1. Apabila dia tidak berpuasa dikarenakan kondisi yang telah renta dan sakit keras yang kecil kemungkinan untuk disembuhkan, maka untuk mengganti puasa Ramadhan, cukup dengan fidyah, yaitu memberi makan seorang yang miskin sejumlah hari yang ditinggalkan.

2. Apabila dia tidak berpuasa dikarenakan udzur seperti safar, haidh, atau penyakit yang masih ada peluang untuk sembuh, dan udzur tersebut terus berlangsung hingga dia meninggal dunia, maka dia tidak berkewajiban mengqadha ataupun membayar fidyah.

3. Apabila orang itu memiliki waktu yang memungkinkan untuk mengqadha, namun ajal telah menjemput, maka dianjurkan bagi keluarganya untuk mengqadha. Diperbolehkan juga membagi pelaksanaan qadha puasa tersebut kepada masing-masing anggota keluarga.

Jika tidak memungkinkan, maka puasa Ramadhan yang ditinggalkan diganti dengan pembayaran fidyah yang diambil dari harta peninggalan orang tersebut.
4. Apabila orang tersebut meninggal di pertengahan Ramadhan dan belum sempat menyempurnakan puasa secara penuh di bulan tersebut, maka tidak perlu membayar fidyah untuk bilangan hari yang tersisa di bulan Ramadhan.