Apakah dibolehkan berpuasa setelah pertengahan bulan sya’ban ?
April 2, 2020
Youtube - Berkontribusi
Berkontribusilah Untuk Agama Ini dengan Potensimu
April 2, 2020

4 Manfaat Berpuasa di Bulan Sya’ban

Sesungguhnya kita banyak menyaksikan kaum muslimin yang turut “berkompetisi” di bulan Ramadhan, yang hanya bersemangat dalam berpuasa di hari-hari awal saja dari bulan Ramadhan, ketika “kompetisi’ telah berlangsung satu pekan, maka berkurang daya juangnya, melemah kekuatannya, bahkan sebagian berhenti mengikuti “kompetisi” ibadah di bulan Ramadhan, padahal,, diantara keunikan bulan Ramadhan, semakin bulan ini mendekati akhir, semakin tinggi keutamaannya, dan semakin besar hadiah dan pahalanya, namun banyak diantara kaum muslimin yang tidak beruntung mendapatkannya, karena semangat dan kekuatan mereka turun drastis di akhir bulan Ramadhan, mungkin salah satu penyebabnya adalah tidak melakukan pemanasan dan latihan sebelum kompetisi berlangsung.

4 Manfaat berpuasa di bulan Sya’ban

  1. Mengikuti sunnah Rasulullah –Shallallahu Alaihi wa sallam-, yang mana telah valid bahwa beliau banyak melaksanakan puasa di bulan ini, sebagaimana yang dijelaskan hadits Aisyah dan Usamah bin Zaid. Dan sunnah ini adalah sunnah yang shahih dan valid penyandarannya kepada beliau, daripada kita menjalankan ritual yang tidak berdasarkan dalil yang shahih, maka akan jauh lebih baik jika kita menghidupkan sunnah Rasulullah yang banyak di tinggalkan oleh umatnya.
  2. Bulan Sya’ban adalah bulan diangkatnya amalan kepada Allah, sebagaimana yang djelaskan dalam hadits Usamah bin Zaid yang telah kami sebutkan diatas, yang dishahihkan oleh sebagian pakar hadits, maka akan sangat mulia jika kita memanfaat momentum tersebut dengan berpuasa, sambil berharap diterimanya amalan-amalan kita dalam setahun.
  3. Bulan ini adalah bulan yang dilupakan dan dilalaikan oleh kaum muslimin, maka memanfaat waktu-waktu yang banyak dilalaikan oleh kaum muslimin dengan memperbanyak ibadah di dalamnya adalah suatu kemuliaan, bahkan ada potensi untuk mendapatkan pahala berlipat, sebab “Al-Ajru ‘ala Qodri Masyaqqoh” atau besarnya pahala sesuai dengan besarnya kesulitan dan kesusahan.
  4. Posisi puasa di bulan ini bagaikan pemanasan dalam sebuah kompetisi, adalah perkara yang aksiomatik bahwa jika hendak mengikuti sebuah kompetisi olahraga ada sesi pemanasan sebelum kompetisi yang sesungguhnya berlangsung, tujuannya untuk peregangan otot agar tampil maksimal ketika kompetisi berlangsung, dan menghindari suasana “kaget” dalam anggota tubuh sehingga berpotensi untuk menimbulkan cidera dalam kompetisi, dan manfaat-manfaat yang lainnya. Bulan Ramadhan sejatimya adalah bulan “kompetisi” puasanya, maka agar puasa di bulan Ramadhan lancar dan tidak ada hambatan, maka perlu latihan dan pemanasan, nah.. latihan dan pemanasannya adalah di bulan Sya’ban tersebut.
Baca Juga  Apakah Harus Memberi Tahu Penerima Zakat bahwa itu Zakat?

Bulan Sya’ban adalah bulan untuk bersiap dalam menyambut datangnya bulan ibadah tersebut, dengan mempersiapkan diri lahir dan batin untuk bermujahadah dalam beribadah di bulan Ramadhan.

Semoga Allah berikan kemudahan.